Rabu, 10 Desember 2008

Sirah Nogo Bundet 3

SIRAH NOGO BUNDET

‘Ikhlas versus Angpao”


Sekian lamanya “semadi” memohon kepada yang Akaryo Jagad untuk menjadi insan yang bersih dari segala dosa dunia. Mudah-mudahan manusia yang dulu sering ngompasi tanggane jadi sadar dan menjadi dermawan, yang dulu suka menggosip ria ya sekarang bisa menjadi dai yang handal, yang dulu cetil metakil ya sekarang jadi banyak amal, yang dulu biang korupsi sekarang sudah sadar, bukan karena wes sugih akibat korupsi terus mandeg leng korupsi,tapi sadar luar dalam tidak kapok lombok.

Ngomong tentang korupsi, sirah Nogo bundet sebenernya tidak mudeng apa seh definisi dari korupsi. Opo maneh ditambah dengan huruf K dan huruf N jadi KKN. Walah mumet lagi. Orang pada bicara KKN berdasarkan kepentingannya masing-masing. Yang udah sukses ber-KKN tentunya membuat 1001 dalih yang sedap didengar ben ra konangan, tapi sing durung pernah dapat peran yang dapat ber-KKN ya ngomong anti KKN dengan banter tur banget. Malah Nyai-ne bilang “ La sing ngomong anti KKN itu kan sebenarnya kan ra iso KKN, kuwi cuman pingin wae. Jal kalo dah bisa KKN nanti rak yo meneng” Husss ….Saru Nyai ngomong kayak gitu. Walau kita hidup opo anane, tapi jangan berprasangka terus walaupun bisa dadi itu bener. Ora ilok ngadohi silaturahmi ngono.

Kalo para dermawan sudah turun kandang, wah seperti disiram banyu sewindu tanah kita ini. Rak mungkin ada banjir Insya Allah. Tapi sing penting pada iklas lahir tulusing batin. Jangan sampai seperti di Kademangan sebelah. Acara amal kemaren full bojana andra wina, pada nanggap wayang kulit tiga malam nganti suntuk, beli andong dari Jepang 40 lengkap sama kusire, bikin halal bihalal khusus poro penggede, biar Demangnya dapat angpao banyak dari rekanan. Weleh maneh. Sedangkan rakyatnya sibuk kekeringan, golek banyu wudhu buat Sholat ra ketemu, podo kaliren ra iso mangan, puasa sudah rampung masih poso wae la wong ra ono sing dipangan kok. Eeee malah penggedene bagi-bagi angpao nggo golek sugih.

Angpao model seperti ini sebenarnya kreatif juga. Bagaimana tidak kreatif, dengan momen Acara amal ngamplopi demang 20 ringgit nanti bisa balik modal malah bati 40 ringgit. Kok bisa, iya la wong leng ngamplopi mbek pegang tangane Demange sing kenceng pas salaman sama brul-brul mbisiki demang babagan “kemudahan dan rekomendasi” ben lancar proyek di Kademangan. Yoo pinter yo pinter tapi ojo sok mbodoni orang. Kadang orang terlihat bodo tapi sakjane pinter. Eh sapa reti wong sing dianggep bodo nantinya malah jadi penguasa sing bersih, adil, lan anti KKN. Mulo ojo dumeh, mula ojo dumeh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jatiningjati : Different Taste and More Idealism © 2008 Template by Dicas Blogger.

TOPO